loading...

Bolong

Bahkan celana memilih nasibnya sendiri:
ia pergi ke pasar loak justru ketika aku sedang giat
belajar bugil dan mandi.
"Selamat tinggal pantat. Selamat tinggal jagoan kecil
yang tampak pemalu tapi hebat."

Entah berapa pantat telah ia tumpangi,
berapa kenangan telah ia singgahi,
sampai suatu hari aku menemukannya kembali
di sebuah kota, di sebuah kuburan.
"Pulang dan pakailah celana kesayanganmu ini,"
kata perempuan tua penjaga makam.

Sampai di rumah, kupakai kembali si celana hilang itu
dan aku terheran: "Kok celanaku makin kedodoran!"
Aku termenung melihat seorang bocah
di dalam cermin sedang sibuk mencoba celana
yang sudah bolong di bagian tengahnya.

2002
"Puisi: Bolong (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Bolong
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top