Daun Bianglala

Terbaring di telapak tanganku
selembar daun, daun biru
teramat biru, sebab terlalu lama
ia memandang angkasa - 
ia ingin telanjang, sebab ia jemu
pada gaunnya yang itu-itu juga.
Tak mampu ia menjadi tua
meski oleh gerimis ia merebah
ke tanah: ia pun memerah
seperti parasmu, paras
yang tak tertangkap tanganku.
Maka, sekali tak berumah
ia tak akan lagi menyerah.
        
Ungu, jika ia tidur.
Putih, jika ia mimpi.
Jingga, jika ia dahaga.
Kuning, jika ia sembunyi.

Hitam, jika ia terbang.
Hijau yang menodai telapak tanganku
bukanlah darah daun
tetapi bayangannya, bayangan
yang tak dibawanya mengembara.
Jika aku menjulang di depan rumahmu
berakarkah aku
membawa hilang-daun ke pangkuanmu:
sebentang hijau, hijau raya?
Tapi tak ada daun mati, cintaku
sebab daun itu berdegup
seperti jantungmu, tapi degup
yang tak bisa lagi kudengar
ketika aku bangun, tersadar
di pangkal jalan
sebab kau telah telanjang - 
luas, teramat luas, bersama daun
seperti daun
yang kini mungkin mengilap baja
nun di ujung jalan sana.
Dan aku yang harus menyimpan
gaunmu, gaun biru, teramat biru:
pohonkah namaku?

2005
"Puisi Nirwan Dewanto"
PuisiDaun Bianglala
Karya: Nirwan Dewanto

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

Post A Comment:

0 comments: