Bisnis

header ads

Puisi: Catetan Tahun 1946 (Karya Chairil Anwar)

Catetan Tahun 1946

Ada tanganku, sekali akan jemu terkulai
Mainan cahya di air hilang bentuk dalam kabut,
Dan suara yang kucintai 'kan berhenti membelai.
Kupahat batu nisan sendiri dan kupagut.
Kita - anjing diburu - hanya melihat sebagian dari sandiwara sekarang
Tidak tahu Romeo & Juliet berpeluk di kubur atau di ranjang
Lahir seorang besar dan tenggelam beratus ribu
Keduanya harus dicatet, keduanya dapat tempat.
Dan kita nanti tiada sawan lagi diburu
Jika bedil sudah disimpan, cuma kenangan berdebu;
Kita memburu arti atau diserahkan kepada anak lahir sempat.
Karena itu jangan mengerdip, tatap dan penamu asah,
Tulis karena kertas gersang, tenggorokan kering sedikit mau basah!


1946
"Puisi: Catetan Tahun 1946 (Karya Chairil Anwar)"
Puisi: Catetan Tahun 1946
Karya: Chairil Anwar

Posting Komentar

0 Komentar