Pemeluk Agama

Dalam doaku yang khusyuk
Tuhan bertanya kepadaku,
hamba-Nya yang serius ini,
"Halo, kamu seorang pemeluk agama?"
"Sungguh, saya pemeluk teguh, Tuhan."
"Lho, Teguh si tukang bakso itu
hidupnya lebih oke dari kamu,
nggak perlu kamu peluk-peluk.
Benar kamu pemeluk agama?"
"Sungguh, saya pemeluk agama, Tuhan."
"Tapi Aku lihat kamu nggak pernah
memeluk. Kamu malah menyegel,
membakar, merusak, menjual
agama. Teguh si tukang bakso itu
malah sudah pandai memeluk.
Benar kamu seorang pemeluk?"
"Sungguh, saya belum memeluk, Tuhan."
Tuhan memelukku dan berkata,
"Doamu tak akan cukup. Pergilah
dan wartakanlah pelukan-Ku.
Agama sedang kedinginan dan kesepian.
Dia merindukan pelukanmu.

2015
"Puisi: Pemeluk Agama (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Pemeluk Agama
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top