loading...
Kalangan Ronggeng


Bulan datang, datanglah ia!
dengan kunyit di wajahnya
dan ekor gaun
putih panjang
diseret atas kepala-kepala
dirahmati lupa.
Atas pejaman hati
yang rela
bergerak pinggul-pinggul bergerak
ronggeng palsu yang indah
para lelaki terlahir dari darah.
Wahai manis, semua orang di kalangan
tahu apa bahasa bulan!

Kabur bulan adalah muka-muka
adalah hidup mereka
menggelepar bayang-bayang
ikan-ikan ditangguk nasibnya.
Gamelan bertahta atas nestapa
kuda di padang berpacuan
mengibas sepi merangkul diri,
angin tak diharapkan
cari sarang dan tersia.
Ditolaknya sandaran nestapa
betapa gila ditolaknya!
dan bila bertumbuk ke langit
terpantul kembali ke bumi.

Lalu di jagoan bersorak
pada harap adalah gila yang lupa.
Penyaplah, penyap,
nestapa yang hitam ditolaknya.
Balik pula.
Pada ditolaknya.
Dan selalu ditolaknya.

Wahai. Manis, semua orang di kalangan
tahu apa derita bulan.
 
 
"Puisi: Kalangan Ronggeng"
Puisi: Kalangan Ronggeng
Karya: W.S. Rendra

Post a Comment

loading...
 
Top