loading...

Bunga Randu Alas

Bunga randu alas itu telah merekah, dan angin
kemarau yang malam hari suka jadi sejuk sering lewat di
sana. "Kenapa selalu terbayang bara sisa ketika kutatap
bunga itu," kata angin yang diam-diam terlanjur telah
mencintainya. "Kenapa bukan warna subuh, atau
setidaknya batu delima, atau apa saja asal bukan bara
sisa."

Pohon randu alas itu menjulang di kuburan samping
rumah kami; setiap kemarau bunga-bunganya yang
merah suka melengking, bahkan sampai larut malam.
Angin, yang sering terjepit di antara batang bambu, telah
jatuh cinta padanya - hanya Tuhan yang tahu kenapa
jadi begitu.

Angin itu jugalah yang bersijingkat mengantar
lengking bunga itu sampai ke sudut-sudut paling jauh
dalam tidur nyenyakku. Dalam lengking bunga itulah
tersirat lirih suaranya sendiri, "Mengapa bara sisa yang
terbayang, dan buka kobaran api?"

"Puisi: Bunga Randu Alas (Karya Sapardi Djoko Damono)"
Puisi: Bunga Randu Alas
Karya: Sapardi Djoko Damono

Post a Comment

loading...
 
Top