loading...

Aubade

Di halte pertama
seorang masinis menyanyi
karena tak terasa lagi dinihari. Pukul 5,
orang-orang tetap tak melihatnya
Tapi kota itu terbangun
oleh rel riuh, suara subuh,
sisa gerimis, tembilang ayam jantan
yang lama mengais.
seorang pelacur pun pulang
ke arah anak di kelas yang jauh,
"Telah kusiapkan sabak itu, Ibu,
telah kutuliskan namaku"
2005
"Puisi: Aubade (Karya Goenawan Mohamad)"
Puisi: Aubade
Karya: Goenawan Mohamad

Post a Comment

loading...
 
Top