Kesaksian dari Syura ke Syura

Bapa, kesaksian kusimpan dalam nadi
masih kusimpan jua misteri gaib pesanmu
sementara kusimak bayangmu
walau kabut maya
windu-windu nulis obituary
karena hari-hari ada catatan darah
darah sesiapa bercak di matahari
aku ingin mengusapnya
agar cahayanya cipta kembali
bayang memanjang akan sosokmu.

Kendi-kendi yang belum penuh terisi
aku ingin penuhi
ditambah sari bebunga
agar kau tak pernah dahaga
kala jelajah padang gaib
ruang dan waktu.

Bogor
Januari, 2007
"Puisi: Kesaksian dari Syura ke Syura (Karya Diah Hadaning)"
Puisi: Kesaksian dari Syura ke Syura
Karya: Diah Hadaning

Post a Comment

loading...
 
Top