loading...

Di Hadapan Rahasiapa
untuk Adimas Immanuel

Seorang penyair muda meninggalkan kotanya
dan pergi jauh ke kota impiannya. Foto dirinya
tersenyum manis di dinding kamarnya: "Hati-hati
di jalan. Jalanmu adalah sajak terpanjangmu."

Di manakah kota impiannya tersembunyi?
Di sebuah surga yang hampir cantik macetnya
atau di sebuah hati yang belum ia temukan kodenya?
Ia tak mengerti sebab pergi adalah mencari.

Kadang ia bertanya, di hadapan siapa ia menulis.
Di hadapan kata-kata, itu pasti. Di hadapan
yang tak terucapkan kata-kata, itu lebih pasti.
Ia curiga, jangan-jangan jawab terbaik terselip
di senyum manis foto dirinya di dinding kamarnya.

Kata-kata datang dan pergi, meninggalkan bunyi,
menyisakan sunyi. Ketika jam berdentang
memukul waktu, ia teringat sebuah lagu keroncong
yang dinyanyikan seorang penyanyi Solo:
"Engkau mengalir sampai jauh, akhirnya ke aku."

2016
"Puisi: Di Hadapan Rahasiapa (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Di Hadapan Rahasiapa
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top