loading...

Mengenang Asu

 Pulang dari sekolah, saya main ke sungai.
Saya torehkan kata asu dan tanda seru
pada punggung batu besar dan hitam
dengan pisau pemberian ayah.

Itu sajak pertama saya. Saya menulisnya
untuk menggenapkan pesan terakhir ayah;
"Hidup ini memang asu, anakku.
Kau harus keras dan sedingin batu."

Sekian tahun kemudian saya mengunjungi
batu hitam besar itu dan saya bertemu
dengan seekor anjing yang manis dan ramah.

Saya terperangah, kata asu yang gagah itu
sudah malih menjadi aku tanpa tanda seru.
Tanda serunya mungkin diambil ayah.

2012
"Puisi: Mengenang Asu (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Mengenang Asu
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top