Mei 2012
Sepenuhnya, tidak setengah-setengah.
Cerita Untuk Istriku

Istriku, puisi ini tak pernah selesai
Ketika lunglai rindu mendedah batu
Ketika sunyi menebah wajah
Ada tangkai hujan membisu
-; kutulis cerita sebelum pagi

Tentang sampan di danau kecil
Menebar jala tanpa mata kail
Menyimpan kabar ragu menggigil
Jangan biarkan sampan itu
Pulang sebelum cakrawala memanggil

Istriku, puisi ini tak pernah selesai
Ketika malam hanyutkan embun
Rebahlah! Rebahlah seperti bidadari
Kusunting rerumputan tanpa daun
-; Meski juntai kabut tak terpahami.

Jakarta
November, 2011
"Cucuk Espe"
PuisiCerita Untuk Istriku
Karya: Cucuk Espe

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

|www. sepenuhnya .com ||
Sepenuhnya, tidak setengah-setengah.
Catatan Senja di Jendela Bus Kota

Selalu saja berkelebat bayangmu
Di antara kesiur angin, kepul asap dan debu
Tak ada bau parfum yang tersisa
Tak pula patahan helai rambutmu
Tapi di pojok jendela bus kota
Masih mekar juga senyum mawarmu.

Kutahu, duniaku sekotor debu
Sehina ketombe yang sesekali mengusam
Pada kilau rambutmu
Tapi pada jantung sekecil debu
Ingin kubingkai luas cakrawala
Bagi kerling matamu

Pernahkah kau rasa juga
Semua yang kurindu?
Ah, kutahu, kutahu, ingatan itu
Telah terhapus jadwal rendesvous
Yang tak terjangkau sisa usiaku.

Jakarta
Februari, 2007
"Ahmadun Yosi Herfanda"
Puisi: Catatan Senja di Jendela Bus Kota
Karya: Ahmadun Yosi Herfanda
Sepenuhnya, tidak setengah-setengah.
Singer

Seorang lelaki
berkutat bebaskan budak
dalam diri,
menulis musuh
dalam kisah cinta sejati.
Tapi trauma dan masa lalu
bagai mantan istri
yang selalu memaksa
untuk rujuk kembali.

Dalih adalah Sang Tuan
dari rembang ingatan.
Bahkan di detik jingga
di nadi hidup
yang berdegup mesra,
selalu ada dalih bagi kita
untuk tetap tak bahagia.


"Agus R. Sarjono"
Puisi: Singer
Karya: Agus R. Sarjono