Surat Senyap

Waktumu sebentar lagi habis, hujan.
Malam akan menganga dan kau menjadi gema.

Mula-mula kau berjalan rintik-rintik,
bolak-balik antara kepala dan ujung kaki.
Ketika demam berhembus, kau meluncur deras
diiringi tiga tembakan petir. Hatiku banjir.

Kau membuat kolam di lambungku dan aku
terdiam mendengar kecipak air di kolamku

Kini kau merintik kembali dirintikmu
sebentar lagi sirna. Tinggal gigil penjual sate
yang tiba-tiba berhenti di leherku, mendengar "T"
yang Tuhan serukan di ujung lidahku.

Malam mulai menganga dan kau menjadi gema.

2013
"Puisi: Surat Senyap (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Surat Senyap
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top