loading...

Terkenang Celana Pak Guru

Masih pagi sekali, Bapak Guru sudah siap di kelas.
Kepalanya yang miskin dan merana terkantuk-kantuk,
kemudian terkulai di atas meja.
Kami, anak-anak yang bengal dan nakal, beriringan masuk
sambil mengucapkan: "Selamat pagi, Bapak Guru."
Bapak Guru tambah nyenyak. Dengkur dan air liurnya
seakan mau mengatakan: "Bapak sangat lelah."

Hari itu mestinya pelajaran Sejarah. Bapak Guru telah berjanji
menceritakan kisah para pahlawan yang potretnya terpampang
di seluruh ruang. Tapi kami tak tega membangunkannya.
Kami baca di papan tulis: "Baca halaman 10 dan seterusnya.
Hafalkan semua nama dan peristiwa."

Sudah siang, Bapak Guru belum juga siuman.
Hanya rits celananya yang setengah terbuka
seakan mau mengatakan: "Bapak habis lembur semalam."
Ada yang cekikikan. Ada yang terharu dan mengusap matanya
yang berkaca-kaca. Ada pula yang lancang membelai-belai
gundulnya sambil berkata: "Kasihan kepala
yang suka ikut penataran ini."

Sekian tahun kemudian kami datang mengunjungi
seorang sahabat yang sedang tidur di dalam makam
di bekas lahan sekolah kami. Kami lihat seorang lelaki tua
terbungkuk-bungkuk membukakan pintu kuburan.
"Silakan," katanya.
"Dia Pak Guru kita itu!" temanku berseru.
"Kau ingat rits celananya yang setengah terbuka?"
"Tenang. Jangan mengusik ketenteramannya,"
aku memperingatkan.

"Dia pasti damai dan bahagia di tempat yang begini bersih
dan tenang," kata temanku sambil menunjuk nisan sahabatnya.
"Kelak aku juga ingin dikubur di sini," sambungnya.
"Ah, jangan berpikir yang bukan-bukan," timpalku.
Sementara si penjaga kuburan yang celananya congklang
dan rambutnya sudah memutih semua diam-diam
mengawasi kami dari balik pohon kamboja.

1997
"Puisi: Terkenang Celana Pak Guru (Karya Joko Pinurbo)"
Puisi: Terkenang Celana Pak Guru
Karya: Joko Pinurbo

Post a Comment

loading...
 
Top