loading...

Batu Pacakop

Bibirku hanya mendarat di kening batu karang
Ketika angin mengabarkan seseorang pergi ke selatan
Dan menghilang di balik ombak. Maka kecupanku
Kecupan pertamaku sebatas menyentuh jejak

Jejak sunyi yang kemudian menjadi sangat panjang
Dalam ingatanku. Di sinilah akhirnya aku membuang diri
Menjadi layar bagi nelayan, menjadi jaring bagi pencari ikan
Menjadi petunjuk jalan bagi para pecinta yang kehilangan

Jungjunan, kurenungi waktu sambil memejamkan mata
Kuhayati kesementaraan dengan menyumbat kedua telinga
Terus berlari mengejar bayangan yang sebenarnya tidak ada

Jampang dan Sancang adalah satu dalam napas panjang waktu
Hulu dan muara adalah rangkaian niat, ucapan serta perilaku
Berabad-abad menunggu hingga rinduku semekar bunga batu.

2015
"Puisi Acep Zamzam Noor"
Puisi: Batu Pacakop
Karya: Acep Zamzam Noor

Post a Comment

loading...
 
Top