loading...

Sajak Tangga

Empat puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari panas
Lima puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari sengangar
Enam puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari terbakar

Haaai!
Kemana kita pergi?

Tujuh puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari angin
Delapan puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari topan
Sembilan puluh sembilan tangga kemiskinan
Hari banjir

Haaai!
Bagaimana ini?

Kita sudah jalan kita sudah mendaki
Kita sudah membidik awan kita sudah menembak
Perkutut kita sudah menuai badai

Berpuluh-puluh tangga kemiskinan
Ada kemarau, ada sengangar dan ada nyala
Berpuluh-puluh tangga kemiskinan
Ada angin, ada topan, dan ada banjir

Kita sudah jalan kita sudah memanjat kita
Sudah melata kita sudah menangkap capung kita
Sudah menangkap kita kita sudah membidik awan kita
Sudah membidik mikroskop kita sudah menembak perkutut
Kita sudah menembak kita kita sudah menanam angin
Kita sedah menyemai api kita sudah sudah!

Waaah!

Tujuh puluh tangga kemiskinan
Hari panas dan hujan  dan panas dan hujan
Delapan puluh tangga kemiskinan
Hari garang dan topan dan garang dan topan
Sembilan puluh tangga kemiskinan
Hari kemarau dan badai dan kemarau dan badai

Wah.

1972
"Puisi Taufiq Ismail"
Puisi: Sajak Tangga
Karya: Taufiq Ismail

Post a Comment

loading...
 
Top