loading...

Catatan-catatan

Kota adalah asap, sayangku
ia mungkin juga terali baja
atau ini atau itu: kita hanya sampai pada kemungkinan

Ya, bintang malam terlontar, mati menari
bunyi air siapa, bunyi ratap siapa
- petualang-petualang hitam

Kota ini, kota tak tampak
tak banyak yang menjadi jelas.

(Meski kau tak tahu, senja dan senja jadi milikmu
mungkin duka atas pundakku
mungkin suka atas pundakku
tak tahu juga,
tapi senja bukan punya siapa-siapa)

Kota adalah sampah. Mimpiku
nasib seolah tak terbagi
            matahari demi matahari, bulan demi bulan
dan di lorong-lorong, banyak bayi tergeletak, berak.

Meski tak baik kita berkhayal
aku telah jadi bermacam alat (tak pernah milikmu)
ini juga cuma satu hal, kenapa semua tak pernah jelas

Kota adalah kabut, sampah dan mimpi
nyanyian cahaya dan
takdir celaka.

Jakarta, 1977
"Puisi: Catatan-catatan"
PuisiCatatan-catatan
Karya: Seno Gumira Ajidarma

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

Post a Comment

loading...
 
Top