Surat yang Tak Sempat Kukirimkan

Sebuah surat masih tersimpan di sudut laci
tintanya sudah lama kering dan kusam
sampulnya yang berwarna ungu mulai berdebu dan memburam

Sebuah surat yang bercerita tentang hatiku yang kacau
kebodohan-kebodohanku yang terus berulang
dan senantiasa gagal memahami isyaratmu

Dalam surat itu dapat kau baca
berapa banyak luka yang dapat ditanggung seorang lelaki
dan betapa dalamnya danau duka yang dapat tercipta dari cinta

Sebuah surat yang tak cuma surat
sebuah surat yang seharusnya menjadi pembela

Kata dan kalimat yang kususun dengan hati-hati
menjadi percuma dan tak berarti
karena tak sempat kukirimkan.

Semarang, 25 Mei 2010
"Puisi: Surat yang Tak Sempat Kukirimkan"
Puisi: Surat yang Tak Sempat Kukirimkan
Karya: Beno Siang Pamungkas

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

Baca juga: Kumpulan Puisi Sapardi Djoko Damono Lengkap

Post A Comment:

0 comments: