loading...

Selamat Pagi, Yayang

Ketika cahaya matahari tumpah lewat kaca jendela
Angin pun memainkan pucuk dedaunan,
Bunga-bunga genit jadinya

Kita sama-sama menggeliat tanpa saling menatap
Diam-diam berterimakasih kepada udara - kepada hidup
Karena kita masih mau percaya pada cinta
Di atas karpet berserakan sisa-sisa

Percakapan-percakapan kita
Mimpi-mimpi kita semalam
Di antara sepatu-sepatu sandal-sandal
Celana-celana baju-baju
Asbak yang penuh putung, gelas-gelas kosong botol-botol kosong

Langit pagi ini langit kita
Berwarna biru muda rata dan terbuka
Biarkan bening biarkan hening

Jangan putar kaset dulu
Jangan ada gerak dulu
Aku hanya ingin mendengar
Menghirup desah nafasmu
Dan menatap matamu
Pandanganmu yang selalu bagai malam

Kita harus berterimakasih kepada hidup
Karena kita masih mempercayai cinta

Sekarang segeralah mandi
Berpakaian yang rapi sisir rambut
Biarkan terjulai seperti biasanya

Kalau mau pake sipat hati-hati,
Jangan kena bola mata nah segeralah

Selamat pagi, sayang kita akan mulai lagi
Mengikuti matahari entah ke mana.

4 Oktober 1977
"Puisi Arifin C. Noer"
Puisi: Selamat Pagi, Yayang
Karya: Arifin C. Noer

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

Baca juga: Kumpulan Puisi W.S. Rendra (Angkatan 50)

Post a Comment

loading...
 
Top