Bisnis

header ads

Puisi: Kisah Seorang Penjual Kafan

Kisah Seorang Penjual Kafan

Tak seperti di kiri dan di kanan
tokonya selalu sepi pelanggan
meski ia juga menjual kain
seperti toko-toko yang lain

Kalau ada orang yang mati
apalagi penguasa yang suka korupsi
ia sungguh bersenang hati
sebab kainnya laku terbeli

Begitulah dari jaman ke jaman
ia hanya berjualan kain kafan
agar hidupnya bisa terus berjalan
dan anak-istrinya bisa makan

Semalam ia lihat dari TV disiarkan
di Aceh sebuah musibah datang
di mana-mana mayat berserakan
mengiris hati, sungguh menyedihkan

Ia menangis dan berucap pelan,
“sungguh, ini bukan doaku, Tuhan!”

Desember, 2004
Puisi: Kisah Seorang Penjual Kafan
Puisi: Kisah Seorang Penjual Kafan
Karya: M. Aan Mansyur

Baca juga: Kumpulan Puisi 3 Bait 12 Baris

Posting Komentar

0 Komentar