Puisi: Sebab Cinta Tak Selalu Sehat Karya: Ahmad Nurullah
Sebab Cinta Tak Selalu Sehat

sebab cinta memang tak selalu sehat. Atau mungkin
setengah gila: Seperti sore itu, pada sebuah halte,
kudengar kelamin perempuan itu berdenting -
lewat matanya. Halus

Tapi gemanya luar biasa: mengacak kelenjar,
dan sarafku. Merontokkan tanggal-tanggal hari besar,
mengaburkan tapal batas musim.

Waktu bergerak. Hidup di bawah satu atap rumah,
aku tahu akhirnya: perempuan ini ternyata tak pandai
merawat kelaminnya. Supaya tak hilang gemanya
di dalam waktu. Supaya uapnya tetap hangat dan terjaga.

Tetapi apa itu penting? Harus selalu berbuncah-buncahkah cinta?

Seperti takdir waktu, setiap masa kini pasti akan
kehilangan segarnya. Seperti matahari yang terus menyusut
dan kelak berlagak jadi raksasa merah
Sebelum mengerut jadi puntung cerutu -
harga yang tak lebih tinggi dibanding ingusku.

Begitulah. Seperti bekas bau halte itu, kenangan akhirnya
bukan apa-apa. Masa silam hilang gema: ketika kelamin
meredup, dan cinta memar oleh banyak masalah
Meninggalkan warna gelap pada perasaan
Guratan kusut pada sukma. Sebelum meledak jadi bencana -

sebab cinta memang tak selalu sehat. Juga kita.

Jakarta, 2005
Puisi: Sebab Cinta Tak Selalu Sehat
Puisi: Sebab Cinta Tak Selalu Sehat
Karya: Ahmad Nurullah

Baca juga: Kumpulan Puisi Romantis
Loading...

Post A Comment:

0 comments: