Luka Mata

AKU akan jadi tua
tebu terunduk,

seseruas batang memanjang, 

sebelum datang seorang penebang, 
dengan parang tak berlidah,
tak kenal manis atau hambar sepah.

Pada mata luka di ruas usia 
ada kusimpan 
sesisa nanah dan bau segenggam tanah
seperti rekening di bank syariah,
umur akan selesai kucicil, 
setoran tak berbunga. 

       Siapa itu menyelumur

bagai lepas daun tebu,
mengering tanpa mengerang

jatuh tanpa teraduh-aduh

lalu batal niat-gatal
si tepung-pupur jamur?



YA, aku akan jadi tua
duduk, tunduk, 
mengenang pokok tebu 
seruas dulu kutanam 
jadi serumpun kini memagar lingkar sumur.

Lalu lepas sesarang lebah, 
kudengar dengung ramai bagai seregu barongsai,
mencuri nektar dari malai. 

Manis. Madu. Menangis. Merdu. 
             Manis. Madu. Menangis. Merdu. 
                   Manis. Madu. Menangis. Merdu. 

Lagu tabah ratu lebahkah sampai pada dengarku? 


*

AKU akan jadi tua
dan menggali sendiri lubang panjang membujur,
yang bukan sumur.

Ketika itu lidahku seperti akar tebu
mampu sudah mengecap manis dari sesisa air 
yang mengalir 
       dari tipis pelipis
             dari alur alis
                   dari damai dahi 
                         dan tepi pipi.

Dari luka mata. Mataku sendiri.

Puisi: Luka Mata
Puisi: Luka Mata
Karya: Hasan Aspahani

Baca Juga: Kumpulan Puisi untuk Teman
Loading...

Post A Comment:

0 comments: