Puisi: Menu Khusus pada Sebuah Restoran Karya: Hasan Aspahani
Menu Khusus pada Sebuah Restoran

HARI yang sudah senja menyusun sembilan meja
bayang-bayang pelengkap di kanan sisi-sisinya.

Taplak antelas hitam sewarna langit. Warna kelam.

Ini restoran kehidupan. Tanpa kursi. Tanpa keranda.
Pada daftar hanya sebuah menu khusus: Kematian.

Kau, mestinya sudah pula dapat tempat. Istimewa.
Kau sudah lama memesan. Datanglah sendirian.

Anak-anak tak berayah jadi pelayan. Piring kosong,
Sendok dan pisau, menata risau. “Tak ada yang
sempat menyantap, apa yang telah disuguhkan.”

Demi perjalanan. Demi sopan-santun perjamuan.

Puisi: Menu Khusus pada Sebuah Restoran
Puisi: Menu Khusus pada Sebuah Restoran
Karya: Hasan Aspahani

Baca Juga: Kumpulan Puisi Judul Teman
Loading...

Post A Comment:

0 comments: