Puisi: Revolusi Sedang Terburu-buru Karya: Hasan Aspahani
Revolusi Sedang Terburu-buru

Revolusi sedang terburu-buru: 
sudah sangat terlambat untuk sebuah sarapan.
Di dalam penjara
                   ia seperti mendengar mesin ketik, dan
                   dentang piring seng, sisa makanan diperebutkan tikus dan kucing.
Ia teringat Joji
                   Anjing berani yang mati setelah menyalak pada patroli Belanda
                   Tapi ini bukan Banda. Dan ia sedang di dalam penjara.
Ia bermimpi tentang arumbai dikayuh anak-anak yang merdeka,
                   menjemput menyeberangi selat. “Om Rir, ayo, main bola lagi kita!”
Di dalam penjara
                   ia mencoba mengingat nama-nama kucing Hatta.
                   Franco? Myssolini? Hitler? Turky? Jika harus ada
                   seekor lagi, ia tahu akan mengusulkan nama apa.
Tapi ia tahu, ia sedang di dalam penjara, ia sedang disajikan
                   untuk Revolusi yang sedang buru-buru dan lapar itu.

2016
Puisi: Revolusi Sedang Terburu-buru
Puisi: Revolusi Sedang Terburu-buru
Karya: Hasan Aspahani

Baca Juga: Kumpulan Puisi Teman
Loading...

Post A Comment:

0 comments: