Mengeja Hari

                   "aku akan menunggu kedatanganmu
                     tapi usah sabtu atau minggu..."

lalu kueja hari-hari yang tiba dan pergi. bahkan, kematian tak memilih,
apakah aku akan seperti maut yang bertandang kapan aku mau
dan sayapsayapku segera mengepak: menujumu.
 
                   "aku sudah begitu rindu. sebab kau telah
                    memberiku sesuatu   - di luar taman itu -"

akan kukurung hari-hari yang berloncatan, dan kusilang jika
bertemu sabtu atau minggu. "pada dua hari itu aku akan melaut
                                               melempar jala ke tubuh-tubuh ikan
                                               atau menjaring angin di puncak."

tapi, bukankah aku yang terjala?

adakah aku yang masuk dalam jaringmu?

                       aku akan mengabarkan
                       jika hari sudah kugenggam
meski aku harus terkapar dalam jaringmu
lalu orangorang menandu...

22/02/2011: Jam 17:55
Puisi: Mengeja Hari
Puisi: Mengeja Hari
Karya: Isbedy Stiawan ZS

Baca Juga: Puisi Agam Wispi
Loading...

Post A Comment:

0 comments: