Negeri yang Menangis

beribu kata terlontar dari bibir gemetar: senja yang kaugugurkan dari tatapan perlahan tumbuh menjadi nyala. anak-anak berpaling dari masa lalu.

betapa sunyi. betapa sunyi. menyusuri nasib negeri sendiri. ada yang teramat sedih menderaskan airmata. ada yang teramat marah memuntahkan api.

"kuasa! kuasa!"

dan aku menggigil
menulis: indonesia!

Madiun, September 1998
Puisi Negeri yang Menangis
Puisi: Negeri yang Menangis
Karya: Nanang Suryadi

Baca Juga: Puisi tentang Alam Pegunungan

Post A Comment:

0 comments: