Puisi: Senja (Karya Fridolin Ukur)

Senja
Seuntai sajak ulang tahun ke-60

(I)

Orang kata:
Senja adalah petang-petang resah
karena yang dijelang adalah malam,
warna pun kian kelabu
lalu gelap, pekat dan hitam.

        Orang kata:
        senja adalah detik-detik galau
        karena yang dijelang
        adalah kerentaan yang kian lelah
        kesemarakan hanya kenang
        yang lama pudar

Orang kata:
senja adalah tepian segala keluh
daun-daun letih mulai gugur
bersama mentari yang mulai lusuh

        Tapi bagiku:
        senja adalah kematangan dewasa
        pengalaman hidup, utuh ranum
        dalam kemesraan anggun
        dapat menoleh kelampauan
        menatap penantian
        penuh kesejukan syandu bersama
        Tuhanku!

(II)

Terasa hangat rahmat
nikmat melekat
sepanjang kembara usia
enam puluh tahun
terasa halus dalam belai
lembut dalam jamah
segala berkat terurai

        lembar-lembar anyaman kenang
        seperti berlomba menguak mimpi
        tahun-tahun terlewat
        sepanjang kelana usia
        sehitungan enam puluh tahun
        sejarak enam dasa warsa
        usia pun bertambah tua!

Bersama raut senja ada semarak
keindahan yang semakin sejuk
seakan ria datang bersama fajar
menghapus batas sepi

        di dada bermekaran bunga-bunga pagi
        lagu-lagu ceria bersenandung lagi
        hari-hari tak pernah murung

Puisi: Senja
Puisi: Senja
Karya: Fridolin Ukur

Catatan:
  • Fridolin Ukur lahir di Tamiang Layang, Kalimantan Tengah, pada tanggal 5 April 1930.
  • Fridolin Ukur meninggal di Jakarta, pada tanggal 26 Juni 2003 (pada umur 73 tahun).
Baca juga: Puisi tentang Berkemah

0 Response to "Puisi: Senja (Karya Fridolin Ukur)"

Posting Komentar