Puisi: Kasidah Cinta Karya: Abdul Wachid B. S.
Kasidah Cinta
(Pak Muh, Sekarjalak, Pati)

setundun pisang di tangan kekasih
tidak ada hati yang
tersisih lantaran cinta selalu gigih
tanpa kata-kata yang berbuih

apakah manusia layak kera
punya suka tetapi tanpa cinta?
sesisir demi sesisir pisang itu lantas
dibagi tamu demi tamu dengan pantas

setiap cinta memberi atau menerima 
senada dengan irama jiwa
tangan kekasih yang
menggubah lagu ataukah gagu layak kera

tetapi tetamu ini dalam ingatan
betapa bahwa diri sebagai khayawan
betapa bahwa manusia melebihi malaikat
bila senyuman kebaikan melukis wajah terlihat

 sesisir demi sesisir pisang itu lantas
dijamu tamu demi tamu dengan pantas
giliran aku termangu tersebab pisang tinggal satu
itu pun telah bosok sisa dipatuk burung hantu

“barangkali inilah cintaku yang
bosok lantaran keakuanku yang sok
sok perhatian kepadamu sok tunduk kepadamu
sok runduk kepadamu sok hilang

aku di dalammu”
majelis malam pulang kembali kepada fajar
salam bersalaman sebelum bubar
kekasihku membisik di telinga hatiku bergetar

“ia yang harap-harap cemas
cintanya sebosok pisang tetapi bukan busuk, sayang
cinta yang jodoh itu justru telah matang 
langsung dari pohonnya”

Yogyakarta, 29 Januari 2016
Puisi: Kasidah Cinta
Puisi: Kasidah Cinta
Karya: Abdul Wachid B. S.

Baca juga: Kumpulan Puisi karya Syamsiar Seman

Post A Comment:

0 comments: