Puisi: Syi’iran Sunan Bonang Karya: Abdul Wachid B. S.
Syi’iran Sunan Bonang

bunyi bonang di masa kecil itu
ditabuh kembali oleh hati yang
sembahyang di sebuah surau sentana
di sini tidak ada cagak yang menegak
namun hidup selalu tegak
 
ketika kanjeng sunan terjatuh 
tersebab tangannya tercerabut rumput
menangislah penuh sesal 
bahwa ketentuan hanyalah hak milik hyang
maha tuan
 
ketika tongkatnya menunjuk pohon siwalan
sebuah tongkat azimat keramat
tak pernah lepas tangan, kemana hati berkiblat
bernafas makrifatullah hingga tamat
 
sebuah tongkat lebih berharga dari pohon emas
tangan kebaikan, tongkat saling berpegang cinta berbalas 
tongkat kebaikan, tangan saling menyambung cinta tak terwatas

sebuah tongkat yang menuntun istiqamah
lebih mulia dari seribu nasab yang karamah

bunyi bonang di masa kecil itu
ditabuh kembali oleh jama’ah hati yang
berdendang di ribuan surau
menjadi penenang jiwa yang galau

“Tombo ati iku limo perkarane 
Kaping pisan moco Qur’an lan maknane 
Kaping pindo sholat wengi lakonono 
Kaping telu wong kang sholeh kumpulono 
Kaping papat kudu weteng ingkang luwe 
Kaping limo dzikir wengi ingkang suwe 
Salah sawijine sopo iso ngelakoni 
Mugi-mugi Gusti Allah nyembadani”

Kutorejo, Tuban
Kamis, 21 Januari 2016
Puisi: Syi’iran Sunan Bonang
Puisi: Syi’iran Sunan Bonang
Karya: Abdul Wachid B. S.

Baca juga: Kumpulan Sajak karya Ali Hasjmy

Post A Comment:

0 comments: