Wajah Kita

bila kita selalu berkaca setiap saat
dan di setiap tempat
maka tergambarlah:
alangkah bermacamnya
wajah kita
yang berderet bagai patung
di toko mainan di jalan braga
wajah kita adalah wajah bulan
yang purnama dan coreng moreng
serta gradakan dan bopeng-bopeng
wajah kita adalah wajah manusia
yang bukan lagi manusia
dan terbenam dalam wayang
wajah kita adalah wajah rupawan
yang bersolek menghias lembaran
kitab suci dan kitab undang-undang
wajah kita adalah wajah politisi
yang mengepalkan tangan bersikutan
menebalkan muka meraih kedudukan
wajah kita adalah wajah setan
yang menari bagai bidadari
merayu kita menyatu onani

bila kita selalu berkaca dengan kaca
yang buram tak sempurna
maka tergambarlah:
alangkah berperseginya:
wajah kita
yang berkandang bagai binatang
di kota di taman margasatwa
wajah kita adalah wajah serigala
yang mengaum menerkam mangsanya
dengan buas, lahap dan gairahnya
wajah kita adalah wajah anjing
yang mengejar bangkai dan kotoran
di tong sampah dan selokan-selokan
wajah kita adalah wajah kuda
yang berpacu mengelus bayu
mendenguskan napas-napas napsu
wajah kita adalah wajah babi
yang menyeruduk dalam membuta
menyembah tumpukan harta-benda
wajah kita adalah wajah buaya
yang menatap dalam riangnya
dan tertawa dengan sedihnya

bila kita selalu berkaca dengan kaca
yang mengkilap dan rata
maka tergambarlah:
alangkah berseadanya
wajah kita
yang mendengar segala erang
berkerendahan hati dan berkelapangan dada:
wajah kita adalah wajah
yang kurang tambah
serta selebihnya
wajah kita adalah wajah
yang sujud rebah
bagi-Nya jua
wajah kita adalah wajah
yang bukan wajah
hanya fatamorgana

1972
Puisi Wajah Kita
Puisi: Wajah Kita
Karya: Hamid Jabbar

Baca Juga: Puisi buat Story WA

Post A Comment:

0 comments: