Delapan Windu
Pro: Sri!

Akhirnya tiba juga
di puncak bukit kembara
pada usia senja lembut cerah
delapan windu,
hitungan enam puluh empat tahun

        tanpa ragu hati pun ikut tersenyum
        karena bayangan ini tak pernah lari
        dari benak, dari kalbu, dari hati
        melekat pada diri

pada usia senja yang cerah
delapan windu,
hitungan enam puluh empat tahun;

        walaupun raut-raut ketuaan
        menggarisi wajah penuh tawa
        warna-warna putih menghiasi rambut
        bermekaran seperti bunga-bunga bersih
        dan suara pun mulai gemetar
        tidak setegar dahulu lagi,
        namun cinta kita kian meranum
        dalam kemesraan
        dalam ketulusan

kita berdua pun tahu benar
pengabdian ini tak pernah berakhir
tugas tak pernah selesai,
berbuat sesuatu untuk sesama

        hari ini kita nyalakan lilin
        isyarat kematangan menandai langkah
        lalu berpegangan tangan kita berdua
        lanjutkan kembara ini
        dalam naungan sejahtera
        surga dan bumi!

Depok, 13 Oktober 1997
Puisi: Delapan Windu
Puisi: Delapan Windu
Karya: Fridolin Ukur

Catatan:
  • Fridolin Ukur lahir di Tamiang Layang, Kalimantan Tengah, pada tanggal 5 April 1930.
  • Fridolin Ukur meninggal di Jakarta, pada tanggal 26 Juni 2003 (pada umur 73 tahun).
Baca juga: Puisi karya OR Mandank

Post A Comment:

0 comments: