Puisi: Kepak Waktu (Karya Fridolin Ukur)

Kepak Waktu
Sajak ulang tahun Sri ke-66

(I)

Detik kembali membuka sayap
mengepak-ngepak
membawa tiupan angin
hembusan panjang napas waktu
di perbatasan ini engkau menghitung waktu
dalam gaung tahun bergema tahun
menanti tibanya hari ini
ketika kau bisa berucap:
"usiaku enam enam!"

        Lembar-lembar tahun yang jatuh
        berkisah tentang kefanaan yang lewat,
        tentang hujan yang renai-renai basah
        tentang kemarau yang membakar hutan
        tentang mentari yang memberi kehidupan
        tentang embun dicumbu fajar

lalu sajak-sajak tua
tak sanggup membagi senyum
pada hari-hari yang risau;

        tapi tiang-tiang waktu tak pernah peduli,
        berderet anggun tegak berdiri
        tempat menaut tali perahu mimpi
        terentang panjang
        antara ketekunan dan kesetiaan

biarkan bumi bergegas lalu, Sri
dengan kesementaraan yang hanya sejenak,
tapi kita tetap tegar siaga
menjalani usia yang masih tersisa;

        karena kasih adalah purnama kita,
        karena cinta adalah mentari kita

        (II)

        Ini bukan kupu-kupu kertas
        yang tergantung jadi pajangan;
        Ini kupu-kupu putih
        yang singgah di rumah kita
        membawa pertanda
        ada suka
        ada gita
        menggelar cerita
        haru-haru
        kembali baru
        seperti dulu,
        ketika musim berganti
        kuncup-kuncup bunga mekar berseri
        dan sepi, tak lagi berdiri di sudut sunyi

Hari ini adalah harimu, Sri
Hari kau menjumlah tahun,
merangkai waktu
sambil menonton telenovela
untuk kau ceritakan padaku nanti
akhir kisah Rosalinda!

        Lalu malam ini
        kita nyalakan sebuah lilin
        kita tembangkan senandung puja
        ucap syukur atas waktu yang tergenggam
        dalam usia yang kian ranum;
        kita nikmati irama kehidupan
        anugerah Tuhan!

Depok, 13 Oktober 1999

Puisi: Kepak Waktu
Puisi: Kepak Waktu
Karya: Fridolin Ukur

Catatan:
  • Fridolin Ukur lahir di Tamiang Layang, Kalimantan Tengah, pada tanggal 5 April 1930.
  • Fridolin Ukur meninggal di Jakarta, pada tanggal 26 Juni 2003 (pada umur 73 tahun).
Baca juga: Sajak karya J. E. Tatengkeng
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar