Puisi: Pertemuan Malam di Kanda (Karya Sugiarta Sriwibawa)

Pertemuan Malam di Kanda

+ :      Selamat malam, orang asing
          Aku pandang wajahmu seperti buku
          Yang dapat aku baca sambil tiduran
          Lebih-lebih di musim dingin ini
          Dalam kamar hangat tanpa gerisik angin
          Yang suka memanjakan khayal kala menonton sandiwara
          Pun wajahmu seperti koran
          Yang bingung melaporkan peristiwa dan kejadian
          Lalu mengecam diri dengan pena majal

- :       Terima kasih, saudara
          Jangan salah faham, justru saudara sebenarnya tarih
          Sejarah, yang mencatat kekalahan dan kemenangan
          Dengan tokoh kata yang tampak sebagai huruf besar
          Dalam filsafat, matematika dan ilmu hayat
          Tanpa hukum tanpa dalil
          Hanya denyut dada dan sinar mata
          Mencipta nilai untuk 90 atau 100 tahun
          Tegasnya sepanjang hidup sebelum jaman pikun

+ - :    Bukankah kita sebenarnya satu nafas satu darah
          Yang terengah-engah dalam langkah sejarah
          Dan

+ :       Ah, tidak, tidak!

- :       Memang tidak?

+ :      Baik kita masing-masing pulang
          Selamat malam

- :       Masih ada sepotong malam
          Kita habiskan di jalanan

+ - :    Mari!

+ :      Dengar, aku memang suka menulis lakon
          Sejarah, dari babak hidup petualangan
          Dengan membagi peranan dan watak
          Si kurang ajar yang mengucapkan kata-kata mutiara
          (Pasti, bukan? Hatiku menebak)
          Dan penonton akan bertepuk tangan

- :      Cobalah, letakkan naskahmu yang akan datang
          Di pangkuanmu, lalu renungkan judulnya

+ :      “Dialog Penghabisan”. Benar?

- :      “Dialog Permulaan”. Benar!
+ - :    Selamat malam
Tokyo, 1965
Puisi: Pertemuan Malam di Kanda
Puisi: Pertemuan Malam di Kanda
Karya: Sugiarta Sriwibawa

Catatan:
  • Sugiarta Sriwibawa lahir di Surakarta, pada tanggal 31 Maret 1932.
Baca juga: Puisi tentang Senja dan Hujan

0 Response to "Puisi: Pertemuan Malam di Kanda (Karya Sugiarta Sriwibawa)"

Posting Komentar