Di Mana Aku Pergi

Di mana aku pergi, ah, di mana aku menoléh.
Bagaimana aku menanti, bagaimana aku menanggung,
Bak mana aku merasai, o, bak mana mata meléléh,
Bak mana aku merenung, bak mana aku menggarung.

Biarpun aku tidur, ah, biarpun aku tertawa,
Bagaimana aku berlayar, bagaimana aku bergurau,
Tak ada aku melupa, o, tak ada engkau terlupa.
Tak lain aku pikirkan, ah, jantung hatiku engkau.

Jikalau malam hari, wah, jikalau aku sendiri
Mencucuri mata seorang, membaliki badan yang sakit.
O, sampai engkau mendera, kekasihku, mari kemari!
Lah lama aku mencinta, lah lama hatiku pahit.

Asmara, mana tangan, o, ulurkan jari yang halus.
Terimalah tangan mendamba, sambutlah cinta yang letih.
Nak lepas aku merindu, ah, nak putus rangkung yang haus.
Wah biar, biar kupeluk, ah dengan tangan menggigih.

Tiada pada aku, ah, tiada harta yang sakti.
Ke kakimu aku menangkup, menghantarkan nyawa sebuah.
Kekasih, peluk cintaku, o, percintaan menentang mati.
Sah engkau, tidak yang lain, ah, Tempat Darah Tertumpah.

Puisi: Di Mana Aku Pergi
Puisi: Di Mana Aku Pergi
Karya: Rustam Effendi

Catatan:
  • Edjaan Tempo Doeloe: Roestam Effendi.
  • Ejaan yang Disempurnakan: Rustam Effendi.
  • Rustam Effendi lahir di Padang, Sumatra Barat, pada tanggal 13 Mei 1903.
  • Rustam Effendi meninggal dunia di Jakarta, pada tanggal 24 Mei 1979.
  • Nama samaran Rustam Effendi adalah Alfaroes. Nama samaran lain yang juga pernah digunakan adalah Rangkajo Elok, Rantai Emas, Rahasia Emas, dan lain-lain.

Baca juga: Puisi Sedih Perpisahan

Post A Comment:

0 comments: