Puisi: Masih Ada Sisa Usia (Karya Fridolin Ukur)

Masih Ada Sisa Usia

Jika dihitung lingkar bumi
mengitari matahari, menjerat waktu
sejak aku terlempar dari rahim ibu
siapa duga, setengah abad sudah
kuhirup udara
dalam galaksi bima sakti

        terasa bagai segumpal kapas
        terbang terbawa angin lembut
        memburu ujung langit
pelan mengelus kenang
pada mimpi
pada rindu
pada harap
pada cinta

waktu kututup kemarin yang sudah lewat
tersingkap hari-hari penuh kurnia
tak satu pun tanpa berkat,
karena debur yang tak pernah berhenti
        di kaki bulan
        di ubun mentari
        di panas malam
        di jantung pagi

adalah cinta yang menyapa bumi
keabadian mencium fana
        masih ada sisa usia
        untuk menabur cinta
        sebelum cakrawala menciut,
        kerentaan memburu
        dan pamit akhir dengan maut

Jakarta, 5 April 1980
Puisi: Masih Ada Sisa Usia
Puisi: Masih Ada Sisa Usia
Karya: Fridolin Ukur

Catatan:
  • Fridolin Ukur lahir di Tamiang Layang, Kalimantan Tengah, pada tanggal 5 April 1930.
  • Fridolin Ukur meninggal di Jakarta, pada tanggal 26 Juni 2003 (pada umur 73 tahun).
Baca juga: Puisi Lucu tentang Kentut
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar