Puisi: Sajak Pertama (Karya Leon Agusta)

Sajak Pertama
(sebuah paduan suara)

dalam gelap kau ciptakan air                    maka     air pun ada
dalam gelap kau ciptakan tanah               maka     tanah pun ada
dalam gelap kau ciptakan tanaman           maka     tanaman pun ada
dalam gelap kau ciptakan hewan              maka     hewan pun ada
dalam gelap kau ciptakan bintang            maka     bintang pun ada
dalam gelap kau ciptakan matahari          maka     matahari pun ada
dalam gelap kau ciptakan bulan               maka     bulan pun ada
dalam gelap kau ciptakan batu                 maka     batu pun ada
dalam gelap kau ciptakan waktu              maka     waktu pun ada
dalam gelap kau ciptakan angin               maka     angin pun ada
dalam gelap kau ciptakan sunyi               maka     sunyi pun ada
dalam gelap kau ciptakan malaikat          maka     malaikat pun ada
dalam gelap kau ciptakan setan                maka     setan pun ada
dalam gelap kau ciptakan Adam              maka     Adam pun ada

dari kelam kau lemparkan aku
ke dalam kelam kau lemparkan aku

dalam kelam kulihat kau
dalam sunyi kudengar kau

dalam aku di mana aku kau?
dalam aku kau              ada
dalam aku air                ada
dalam aku batu             ada
dalam aku kelam          ada
dalam aku terang          ada
dalam aku tanah           ada
dalam aku sunyi           ada
dalam aku bunyi           ada
dalam aku bisu             ada
dalam aku diam            ada
dalam aku gerak           ada
dalam aku kita              ada

dalam ada di mana aku?
dalam kau di mana aku?
dalam kau siapa aku?

di luar waktu?

sebelum waktu
di dalam waktu
sesudah waktu, hanya kau, hanya kau, hanya kau, dalam
    gelap
        dalam rahasia
            Cipta
                ?

1986


* SAJAK PERTAMA dipergelarkan oleh satu grup tadarus bersama sajak-sajak penyair lain dalam “Tadarus Puisi Bulan Suci” 23-24 Mei 1986 (14-15 Ramadhan 1406-H).
Puisi: Sajak Pertama
Puisi: Sajak Pertama
Karya: Leon Agusta

Catatan:
  • Leon Agusta lahir di Sigiran, Nagari Tanjung Sani Maninjau, Sumatra Barat, 5 Agustus 1938.
  • Leon Agusta meninggal dunia di Kota Padang, 10 Desember 2015 (pada umur 77 tahun).

Baca juga: Puisi Galau Cinta Terlarang
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar