Hati Baja

hari-hari terakhir tahun masehi
kok terasa sepi menyelimuti hati
padahal tak ada yang berbeda
dari januari hingga desember,
        nasibmu
        nasibku
        tak banyak
        berubah

sepanjang tahun kita kurang beruntung
sebagaimana tahun-tahun lalu
        kita bukan pemilik berarti
        dari republik ini
        angin tak bertiup
        ke halaman kita
        dan cahaya matahari
        selalu redup di rumah kita

namun aku hormat padamu, saudaraku
kupasang telinga pada hembusan napasmu
tak sedikit pun bergetar nada keluh
        putus asa
        menyerah
        atau makian
        sumpah serapah

kupandang wajahmu, eh , malah kau tersenyum
ombak dadamu bagai melafazkan zikir syukur
apakah kau meremehkan derita sepanjang tahun
        yang tidur nyenyak bersamamu
        mengolok-olok ketabahanmu
        menyindir diammu
        bagai air hujan mengitarimu
        mengucur dari atap-atap bocor

sekalipun hidup bagaikan terabaikan
bersama puluhan juta saudara kita
kupaham betul:
        hatimu adalah baja
        tak meleleh
        tak retak
        tak bocor-bocor

Jakarta, 19 Desember 2012
Puisi: Hati Baja
Puisi: Hati Baja
Karya: Aspar Paturusi


Catatan:
  • Nama asli Aspar Paturusi adalah Andi Sopyan Paturusi.
  • Aspar Paturusi lahir pada tanggal 10 April 1943 di Bulukumba, Sulawesi Selatan.

Post A Comment:

0 comments: