Puisi: VOC – 1 (Karya Kurnia Effendi)

VOC – 1

Lambung kapal ini terbagi dua kasta
Para juragan dan bangsawan penggemar
kalkun panggang dan pekerja kasar dengan
keringat berikut debu yang melekat

Haluan membelah samudra berhari-hari
Nyanyian ombak membersitkan nada tualang,
Memperbesar nyala lampu yang ditangkap
puncak mercu suar

Roti terus dibikin, perapian selalu membara
Di gudang bertumpuk peti-peti lada, cengkih,
kayu manis, pala, dan kopi. Tong-tong bir
berlimpah untuk pelayaran yang panjang

Para mualim hanya tahu kapan layar digulung
atau dikembangkan. Mereka tuli terhadap
pembicaraan calon pengantin di kabin buritan
Sementara bulan cemerlang dan laut pasang

Dasar lambung kapal itu menghimpun hasil
jarahan. Berlayar dalam pesta pemburu harta
Suatu saat, bendera dagang itu berganti warna
Mereka datang angkat senjata

Den Haag, 27 Agustus 2017
Puisi: VOC – 1
Puisi: VOC – 1
Karya: Kurnia Effendi

Catatan:
  • Kurnia Effendi lahir di Tegal, Jawa Tengah, pada tanggal 20 Oktober 1960.
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar