Tidak setengah-setengah.

Puisi: Kemerdekaan yang Aku Rindukan (Karya Husni Djamaluddin)

|

Kemerdekaan yang Aku Rindukan



kemerdekaan yang aku rindukan
bukanlah kemerdekaan untuk menutup pintu-pintu
                            rumah kehidupan orang lain
kemerdekaan yang aku rindukan
bukanlah kemerdekaan untuk menyetop
                            perjalanan pikiran orang lain
kemerdekaan yang aku rindukan
nukanlah kemerdekaan yang membungkam
                            mulut orang lain
                            yang suaranya
                            dan pendapatnya berbeda

kemerdekaan yang aku rindukan
bukan pula kemerdekaan untuk menyindir-nyindir
                            setajam pisau silet
kemerdekaan yang aku rindukan
bukanlah kemerdekaan untuk menyemburkan makian
                            dari lumpur selokan yang mampet
                            di dalam mulut
kemerdekaan yang aku rindukan
bahkan bukan kemerdekaan untuk mempermalukan
                            orang lain
                            walaupun orang itu sedang lupa
                            ketika berkuasa
                            walaupun orang itu sedang lupa
                            ketika berkuasa
                            walaupun orang itu sedang teler
                            karena menenggak terlalu banyak
                            narkotik kekuasaan

(bukan itu
bukan kemerdekaan yang begitu itu
yang aku rindukan)

tunggu dulu!
Jangan-jangan kemerdekaan yang aku rindukan
adalah kemerdekaan yang bukan ini dan bukan itu
                            tak boleh begini tak boleh begitu
lalu dimana makhluk yang bernama kemerdekaan itu
mengapa kemerdekaan yang aku rindukan
terlalu banyak menggunakan kata bukan
padahal bahaya terbesar bagi kemerdekaan
ialah kalau kemerdekaan itu sudah bukan lagi kemerdekaan

sesungguhnya
kemerdekaan yang aku rindukan
adalah kemerdekaan yang menjadi hak
                            segala bangsa
kemerdekaan yang aku rindukan
adalah kemerdekaan untuk menyadarkan manusia
                            akan kekuatannya yang tersembunyi
                            ketika berada di titik terendah
                            ketakberdayaan
kemerdekaan yang aku rindukan
adalah kemerdekaan untuk menjaga
                            kemuliaan manusia
                            agar dimana saja
                            kapan saja
                            dan siapa saja
                            dan siapa saja
                            hidup layak, sejahtera
                            dan terhormat

kemerdekaan yang aku rindukan
adalah kemerdekaan yang diproklamasikan
                            Soekarno-Hatta
                            17 Agustus 1945
sebab proklamasi kemerdekaan Indonesia
adalah proklamasi kemerdekaan manusia
kemerdekaan manusia Indonesia
kemerdekaan manusia di seluruh dunia
kemerdekaan manusia hadapan kita
kemerdekaan manusia di samping kita
kemerdekaan manusia di belakang kita
kemerdekaan manusia di sekitar kita
kemerdekaan manusia di luar
                            dan di dalam diri kita



Jakarta, 17 Agustus 1994

Husni Djamaluddin
Puisi: Kemerdekaan yang Aku Rindukan
Karya: Husni Djamaluddin

Biodata Husni Djamaluddin:
  • Husni Djamaluddin lahir pada tanggal 10 November 1934 di Tinambung, Mandar, Sulawesi Selatan.
  • Husni Djamaluddin meninggal dunia pada tanggal 24 Oktober 2004.

Bacaan Menarik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar