Puisi: Bisikan Waktu (Karya Fridolin Ukur)

Bisikan Waktu
Hadiah ulang tahun istriku, Sri yang ke-59,
13 Oktober 1992

        Waktu pun berbisik:
        hari berlalu
        pekan menghilang
        bulan pun usai tertawa;
        lembar-lembar penanggalan
        habis tercabik satu-satu
        Usia merambat menambah perhitungan!

Saat yang paling indah
ketika hati menjenguk ke dalam diri
diharumi wewangi senja
pertanda sebuah kesadaran
musim segera akan berganti:
penghujung batas lima puluhan
menjelang kurun enam puluhan

        Waktu pun berbisik:
        pengalaman yang berserakan
        jejak-jejak yang ditinggalkan
        adalah kelopak-kelopak bunga cinta,
        sebuah bunga rampai
        mekar di tangkai;
        seperti bianglala menganyam mimpi
        meraih, menggapai, memeluk fajar
        sebuah harapan tak pernah pudar!

Aku pun ikut berbisik:
Perjalanan ini, sayang
bukannya ruang sempit dan lorong sepi!

Kembara ini, kasih
adalah jalan lebar menyemai cinta

        di atas bumi

        di antara sesama!

Dan kita berdua
berpegangan tangan
membuat senja terus berkepanjangan
sampai kekekalan

Puisi: Bisikan Waktu
Puisi: Bisikan Waktu
Karya: Fridolin Ukur

Catatan:
  • Fridolin Ukur lahir di Tamiang Layang, Kalimantan Tengah, pada tanggal 5 April 1930.
  • Fridolin Ukur meninggal di Jakarta, pada tanggal 26 Juni 2003 (pada umur 73 tahun).
Baca juga: Sajak karya OR Mandank
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar