Arroudhoh

di tamanmu - di antara rumah dan mimbar itu - aku selalu menunggumu datang,
menemani percakapan ini. saling berebut ingin paling-depan. berjam-jam
lebih dulu sampai untuk mencari shaf.                    airmata tumpah: tangis-rindu
mengalir. jadi anak sungai, ke muara mana?

sekiranya aku hidup dulu sekali, bersamamu. tapi aku orang yang datang
terlambat. peziarah yang tersasar dulu ke mana-mana, lalu kini sampai ke tamanmu:
memetik buah-buah rindu dari pohon sejarah. hanya menatap pintu makammu. ingin
mengingatmu...

                                                                aku hanya peziarah. sejenak singgah....

di tamanmu berbasuh

02/05/2011
Puisi: Arroudhoh
Puisi: Arroudhoh
Karya: Isbedy Stiawan ZS

Baca Juga: Kumpulan Fakta Mengerikan
Loading...

Post A Comment:

0 comments: