Anak-anak Merah Putih di Deras Hujan
(Kolaborasi Puisi D Kemalawati-Dimas Arika Mihardja)

D. Kemalawati

Masih kusaksikan anak sekolah berseragam
berdiri di tepi jalan
bendera merah putih di tangan

Hujan deras sepanjang siang
bersama sang guru, kuyup
anak-anak riang melambai-lambai
bendera basah
saat mobil lapis baja lewat
dan sang pemimpin Negara
dengan senyum tipis
juga mengangkat tangan

Tabik pak presiden
mungkin nanti malam anakku menggigil
demam tinggi akan menyerangnya.

Dimas Arika Mihardja

Saat anak-anak malam demam
kudengar gumam: o negeri kenduri,
Jampi apalagi mampu mengobati luka hati?
Di beranda ini berulang kali nurani menjahit luka.
Cut Nyak, emakku, aku anakmu tak bisa nyenyak.

D. Kemalawati

Ananda yang menggigil di dekap bunda
hanya senyap bersama kita setelah malam kembali buta
dan sejarah itu mengering bersama bendera di tanganmu
kulihat deras keringat mengalir
 tubuhmu membara
 panas memuncak
ingaumu,
merdeka.

Dimas Arika Mihardja

“Merdeka?
Mama, mereka yang merdeka
tersenyum dan lambaikan tangan
 dalam mobil lapis baja
kita di sini meringis
menahan pedih
dan perih.

D. Kemalawati

Hanya rakyat yang mengerti kepedihan
karena rakyat bergantung pada alam
sedang pemimpin bergantung pada jabatan
dan jabatan tak kenal kepedihan
karena pemiliknya membeli dengan uang
dan uang adalah kekejaman.

Dimas Arika Mihardja

Cut Nyak, alangkah lemak (enak)
melambaikan tangan
melepas beban
aku ingin tidur nyenyak Cut Nyak
tanpa ingauan
tapi bagaimana bisa?

Banda Aceh-Jambi
29 November 2010
Puisi D. Kemalawati
Puisi: Anak-anak Merah Putih di Deras Hujan
Karya: D. Kemalawati (Bersama Dimas Arika Mihardja)

Baca juga: Kumpulan Artikel Fakta

Post A Comment:

0 comments: