Meulaboh

Kusemat cinta di dadanya ombak
Tiada lelah menyepuh tepian pantai
Aku
Kau kita
Adalah sedarah ibu
Akankah kita biarkan mereka mengusiknya
Akankah kita biarkan mereka memeras puting susunya?

Dia ibu kita
Dia kota tanah kelahiran

Kusemat cinta di dadanya
Menggelora.

Lhok Geudong
23 Februari 2018
Puisi: Meulaboh
Puisi: Meulaboh
Karya: Mustiar AR

Baca juga: Puisi Pendek tentang Ibu

Post A Comment:

0 comments: