Penari

Pernahkah engkau lihat laut yang mengalir dari nyala
api? Perempuan tumbuh dewasa dalam tawa kanak
kanaknya? Sang penari, meliuk-liukkan tubuhnya bagai api
sebatang lilin. Diterpa deru angin. Ketika mulutnya terbuka,
hawa sejuk mengalir dari dalam dadanya. Membekukan tubuhku
yang terbakar tariannya. Akulah pohon bagi guguran daun
daun auratnya. Akulah sepi bagi keriangan cahaya
matanya. Aku menariknya ke dalam pelukan

kepiluan yang lebih rahasia. Menanggalkan impiannya
seperti menanggalkan pakaiannya. Helai
demi helai. Kecupan-kecupan liar aku hunjamkan
pada seluruh tubuhnya. Juga kedua telapak kaki
dan tangannya. Sang penari, menggeliatkan tubuhnya bagai api
sebatang lilin. Di bawah deru angin. Ketika matanya terpejam,
nyala api telah lama padam. Air laut membasuh

tubuhmu. Tubuhku pula

1995-1996
Puisi Penari
Puisi: Penari
Karya: Cecep Syamsul Hari

Baca Juga: Puisi Status Facebook

Post A Comment:

0 comments: