Puisi: Majulah Pahlawan (Karya Budiman S. Hartoyo)

Majulah Pahlawan

Majulah pahlawan dengan dada terbuka.
Majulah! Berderapan musuh bersama maut menyerang.
Sementara bintang-bintang pun bersaksi di kelam angkasa
atas kejantananmu dan musuh-musuh yang berebahan.
Telah bergelimang darah di lembah
telah berebahan kawan-kawan  di garis depan,
di bawah langit mengancam suara lantang kemerdekaan.
Semangat perkasa, - hari depan nusantara!

Segenap warga tanah ini pun menabikkan salam;
salam cinta bumi dan bangsa yang lahir dalam revolusi.
Sedang malam pun segera mengusap bendera merah putih
yang mengibaskan berita pahlawan benam darah.

Adalah cinta kami, itu warna kucuran darah.
Adalah hati kami, itu warna putih butiran air mata.
Dan cinta kami padamu menyejuk langit-langit kubur
yang memutih cerlang surya atas gemeriap tugu kemerdekaan.

Majulah pahlawan dengan dada terbuka, kala senja di kota!
Majulah demi kemerdekaan yang lahir atas nama cinta!
Kenangan padamu menggeleparkan doa di ambang arasy Tuhan
Dan majulah kemudian
berbondong ke lembah sorga
sedang laras bedil masih di tangan
dan darah mengucuri di jalan-jalan
Maka bernyanyilah segenap malaikat dan bidadari
Maka semaraklah wewangian sorga, tetes darah pahlawan,
karna adalah saksi bagimu, - pejuang-pejuang kemanusiaan;
sementara masih terkenang jua tentang kehidupan
dan napas dunia dan manusia dalam kelaparan!

Yogya, 1961
Puisi: Majulah Pahlawan
Puisi: Majulah Pahlawan
Karya: Budiman S. Hartoyo
    Catatan:
    • Budiman S. Hartoyo tergolong sebagai penyair Angkatan '66.
    • Budiman S. Hartoyo lahir di Solo, tanggal 5 Desember 1938.
    • Budiman S. Hartoyo meninggal dunia tanggal 11 Maret 2010.

    Baca Juga: Sajak karya Mansur Samin

    0 Response to "Puisi: Majulah Pahlawan (Karya Budiman S. Hartoyo)"

    Posting Komentar

    close