Puisi: Pagi (Karya Bakdi Soemanto)

Pagi

Pagi
seperti biasa
dimulai dengan matahari,
yang menggusur malam
    ke sudut jantung kehidupan.
Tak terbicarakan selama
    hibuk berlangsung,
    juga galau,
    juga rindu,
    tersimpan di laci hati.

Maka
    jangan kau kaget
justru pisau menancap dada
    di siang benderang
dan orang mencoba menyidik jejak
    tatkala matahari kembali
    menyerahkan mandat kepada malam,
    dan dialog adalah gumam,
    dan bisik-bisik daun.

Tetapi,
    biarlah pagi ini
    jangan dikotori bayangan malam.
    Selamat pagi, sayang!

1984
Puisi: Pagi
Puisi: Pagi
Karya: Bakdi Soemanto

Catatan:
  • Prof. Dr. C. Soebakdi Soemanto, S.U.
  • Bakdi Soemanto lahir di Solo, Jawa Tengah pada tanggal 29 Oktober 1941.
  • Bakdi Soemanto meninggal dunia di Yogyakarta pada tanggal 11 Oktober 2014 (pada umur 72 tahun)

Baca juga: Puisi Menyentuh Hati
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar