Denpasar Selatan, dari Sebuah Lorong

anak angin ruh
           sembunyikan sajak airmatamu
hanya cakrawala sepagar halaman
           kali ini menyibak rahasia semesta
begitulah senantiasa perempuan
           ibunda setiap yang bertanda laki-laki
sigaran nyawa
           pecandu laknat air dewi kata-katamu

bibit cahaya rumpun perdu
inilah perjalanan penemuan siang-malammu
           saban kali kau mengidung menembang
dan melabuh bara para kekasih dewata
           terowongan penjor nun
di dusun dusun jagatraya Bali
           resah menanti lalu menyulingmu kembali
memasuki gerbang kotamu tergesa metropolitan

ada juga titipan jalan pasir
           gubug ladang garam masa kecilmu
kaligrafi sungai payau, gaib aksara
terbungkus puja-pujimu, mutlak laguan kawi
           kembali kau menyuruk ingatan
limbung mengguruk tanah kuru dengan darah cinta
           kesuir atau sipongang segara gunungkah itu
gagu merafal, mengeja eja mantra purba...



Sumber: Bali Post Minggu, 23 Februari 1997
Puisi: Denpasar Selatan, dari Sebuah Lorong
Puisi: Denpasar Selatan, dari Sebuah Lorong
Karya: Umbu Landu Paranggi


Catatan:
  • Umbu Landu Paranggi lahir di Kananggar, Paberiwai, Sumba Timur, 10 Agustus 1943.

Post A Comment:

0 comments: