Puisi: Seorang Tamu (Karya Kurnia Effendi)

Seorang Tamu

Kuintai kendaraannya: seekor bintang. Masih
berjejak garis cahaya memanjang ke awal kelam
Sisa gemuruh memasuki celah pintu – memercik latu

Tak sabar kucari tanda itu:
Sepasang mata yang lama tak tidur
karena cinta membuat sibuk lubuk hatinya

Aku tahu, fajar belum sepenuhnya bangkit
Jubahnya masih melindungi bumi yang sakit
Tapi laung iqamat tak mungkin terlambat
meski dibebani kesumat

Seperti sedang memandang sang penjemput,
jiwaku bergetar. “Bolehkah aku minta waktu
sebentar? Bolehkah?
Dalam beku udara aku lolos dari pintu belakang
: Maut yang membentang

2019
Puisi: Seorang Tamu
Puisi: Seorang Tamu
Karya: Kurnia Effendi

Catatan:
  • Kurnia Effendi lahir di Tegal, Jawa Tengah, pada tanggal 20 Oktober 1960.
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar