Puisi: Bukan Mimpi? (Karya Mochtar Lubis)

Bukan Mimpi?

Sekumpulan sajak oleh Nur Fadjar
Membawa cerita seram dan duka
Mendukung semangat berapi-api
Tekad baja melawan tirani
datang terbang dari luar tembok
dibacakan istriku dengan suara terharu
dan air mata berlinangan.
sebuah jaket berlumur darah... di sinilah penembakan .... kepengecutan...
ditembuskan... ke punggung... anak-anak sendiri... anakmu yang berani...
telah tersungkur ke bumi... ketika melawan tirani... dua puluh dua
tahun kemudian... Tuhan kami ampunilah kami - Amin!

Panji-panji kebenaran berkibar lagi
di luar tembok penjara
Pekik perjuangan kemerdekaan dari
ketakutan mengoyak udara
Langkah-langkah tegap berderap-derap
pemuda, ibu, prajurit dan rakyat
Memekikkan Kebenaran, Keadilan
dan Kemerdekaan.
Bukan mimpikah aku? tanyaku
Delapan tahun lebih aku hanya
mendengar pekikan serupa ini dalam
kepala dan hatiku sendiri
Tapi benar, ini bukan mimpi
Darah mereka memerah debu di belakang
Istana, di Jalan Malioboro, tanah
Kalimantan, Sumatra dan Sulawesi
Ini bukan mimpi
Ini Kami
Ini Kappi
Kupeluk kau adikku, anakku
Angin datang membawa cerita 
Burung-burung berkicauan di udara
Membawa kisah kepahlawanan
Bunga-bunga berkicauan di udara
Membawa kisah kepahlawanan
Bunga-bunga yang bangkit
melawan tirani

Tetapi bapa-bapa yang berada di luar penjara ini
Mengapa berdiam diri?

28 Maret 1966

Puisi: Bukan Mimpi?
Puisi: Bukan Mimpi?
Karya: Mochtar Lubis

Catatan:
  • Mochtar Lubis lahir di Padang pada tanggal 7 Maret 1922.
  • Mochtar Lubis meninggal dunia di Jakarta pada tanggal 2 Juli 2004 (pada usia umur 82 tahun).
Blogger
Disqus
Komentar

Tidak ada komentar