Tidak setengah-setengah.

Puisi: Kerbau di Toraja (Karya Husni Djamaluddin)

|

Kerbau di Toraja



seekor kerbau hitam melangkah perlahan di pinggir jalan
            Makale-Sillanan
seekor kerbau belang dituntun orang menyeberangi kali
            Makale-Pangli
ke mana kerbau itu menuju mana aku tanya mana aku tahu
            mungkin saja
pada suatu waktu pada suatu desa pada suatu upacara
keduanya bertemu keduanya malu-malu keduanya lalu diadu
siapa juara seruduk siapa bakal terjegal
siapa dahinya besi siapa lehernya eboni siapa pahanya baja
siapa paling lama bertahan siapa paling garang menyerang
siapa tanduk siapa tunduk siapa takluk
maka yang kalah akan rebah di tangah jagal
dan yang menang puas yang menang sempat bernapas beberapa
            saat menjelang datang saat tumbang diparang jagal
lalu
    satu-satu
        kerbau itu
            menyerahkan lehernya pada Toraja

ambillah, Torajaku yang duka Torajaku yang pesta
ambil nyawaku
ambil tubuhku seluruh
ambil diriku ambil dariku segala-galanya
minum darahku kelupas kulitku bagi dagingku
masak lemakku putus ususku potong ekorku
parang tulangku kapak kepalaku pisau jantungku
belati hatiku pasang tandukku

            di tiang tolak somba
            di dinding rumah adat
            di tempat keramat
            di tempat terhormat

            mungkin saja
            mungkin juga

keduanya tak pernah bertemu kedunya tak perlu
            malu-malu keduanya tak akan diadu
yang hitam akan pergi berdiam di Bamba Puang
yang belang sedang menuju Ulu Sa’dang

            mungkin saja
            mungkin juga

tidak ke sana tidak ke arah yang aku duga
mana aku tahu mana aku tanya mana aku periksa

yang aku tahu yang aku tanya yang aku rasa
ketika itu mengapa aku begitu terharu
            melihat kerbau
yang hitam melanglah perlahan di pinggir jalan
            Makale-Sillanan
yang belang dituntun orang menyeberang kali
            Makale-Pangli



Sumber: Bulan Luka Parah (1986)

Husni Djamaluddin
Puisi: Kerbau di Toraja
Karya: Husni Djamaluddin

Biodata Husni Djamaluddin:
  • Husni Djamaluddin lahir pada tanggal 10 November 1934 di Tinambung, Mandar, Sulawesi Selatan.

Bacaan Menarik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar