Sunyi di dalam Poci

Sunyi menemaniku di dalam kedai kopi yang sibuk itu. Penunggu kedai menyorongkan poci beserta cangkir ke dekat asbakku.

Ketika poci kuangkat, dan hendak menuang air panas, tiba-tiba ada suara gemeratak di dalam mulut poci yang melengkung itu. Ada seseorang yang sedang mondar-mandir di dalam cangkirku. Jangan berisik, kataku berbisik. Dari lubang  teko yang melengkung itu, kulihat kamu sedang meringkuk. Wah ajaib. Kulihat, tanah liat, enamel, dan daun teh menjilati bibirmu.

Kudengar tanah liat, enamel,  daun teh,  kata-kata, dan kamu saling bergesekan di landasan ceruk poci yang liat.

Tanganku seperti ditarik ke langit. Aku tak jadi menuangkan air panas ke dalam mulut poci. Pst, jangan berisik. Ada sunyi bersamaku di kedai kopi itu.

2012
"Kurniawan Junaedhie"
PuisiSunyi di dalam Poci
Karya: Kurniawan Junaedhie

|| Jika berkenan? Tolong Bagikan ||
|| Jika kurang berkenan? Tolong Komentar ||
|| Jika ingin pergi? Tolong kembali lagi ||

Post a Comment

loading...
 
Top